Budaya & Sejarah Nusa Penida dan Bali

Pulau Nusa Penida merupakan bagian dari Kabupaten Klungkung di Bali. Baca di sini sejarah Nusa Penida, penaklukan penuh dan sihir hitam! Dan pahami bagaimana Nyepi menjadi hari hening dan meditasi di mana-mana di Bali. Pelajari juga tentang budaya di Nusa Penida, berbagai jenis pura dan tari Baris Jangkang!

Sejarah pulau Nusa Penida di Bali dimulai pada abad ke-10. Tulisan-tulisan paling awal tentang Nusa Penida memang telah ditemukan di Pilar Belanjong, yang berasal dari tahun 914 M. Pilar ini memuat prasasti yang menyebutkan ekspedisi militer Raja Bali pertama, Sri Kesari Warmadewa, menaklukan Nusa Penida.

Penaklukan Nusa Penida dan kedatangan Belanda

Masyarakat Nusa Penida sudah lama mampu melawan raja-raja Bali yang banyak mengorganisir ekspedisi militer lainnya. Namun, pada paruh kedua abad ke-17, pulau Nusa Penida pasti ditaklukkan oleh ekspedisi Dinasti Gelgel. Raja terakhir Nusa Penida, Dalem Bungkut, tewas dalam pertempuran.

 

Peta Sejarah Kerajaan Nusa Penida Bali

7 Kerajaan Bali pada tahun 1900

Nusa Penida kemudian menjadi bagian dari istana Klungkung, salah satu dari sembilan kerajaan di Bali. Setelah integrasi Bali ke Hindia Belanda pada tahun 1908 yang kemudian menjadi Indonesia kemudian, Nusa Penida tetap melekat pada Kabupaten Klungkung.

Sebuah peta Belanda yang dibuat pada tahun 1900 menyebut Nusa Penida sebagai Pulau Bandit. Kenapa? Karena dulu Kabupaten Klungkung pernah mendeportasi penjahat, lawan politik dan ahli ilmu hitam ke Nusa Penida. Ini mungkin asal dari reputasi pulau yang sangat buruk. Mungkin juga asal muasal legenda yang mengelilingi sejarah Nusa Penida. Bagaimanapun, reputasi buruk ini menjaga pulau pariwisata untuk waktu yang sangat lama!

Apa arti Nusa Penida?

Nusa berarti “pulau” dan penida berarti “pendeta” dalam bahasa Bali. Jadi Nusa Penida secara harfiah berarti pulau pendeta. Lebih baik dari Pulau Bandit, nama yang diberikan oleh Belanda pada tahun 1900!

Reputasi dan aroma petualangan di sekitar Nusa Penida juga terinspirasi dari komik strip yang dibuat oleh kartunis Bob de Moor dan diterbitkan di Journal of Tintin pada tahun 1950. Komik strip tersebut menelusuri petualangan Georges Barelli yang mendarat di Nusa Penida setelah petualangan yang panjang. Sampul album dan judulnya: “pulau penyihir” berbicara sendiri!

sejarah Nusa Penida Bob de Moor Barelli Pulau penyihir

Barelli ke Nusa Penida : Pulau penyihir

Ilmu hitam, bagian tak terpisahkan dari sejarah Nusa Penida

Menurut legenda, raja terakhir Bali, Dalem Bungkut, telah menjadi pemimpin dunia lain yang ditakuti, Ratu Gede Mas Mecaling, Dewa Agung bertaring emas. Menurut legenda lain, Mecaling tinggal di Bali, di desa kecil Batuan, sebelum diasingkan ke Nusa Penida karena ilmu hitamnya. Bagaimanapun, dia masih ditakuti oleh sebagian orang Bali yang tidak berani menyebut namanya dengan keras.

Mecaling adalah seorang penyihir yang kuat. Dia secara teratur mengirimkan penyakit dan wabah ke orang Bali sebagai balas dendam. Suatu hari ketika orang Bali sedang merayakan Nyepi dengan penuh kegembiraan dan tawa, Mecaling memutuskan untuk menipu mereka. Dia pergi ke Bali dengan wujud Barong, pemimpin pasukan yang baik. Dan pasukan iblisnya menghancurkan segalanya di Bali. Sejak itu, Tahun Baru Bali, Nyepi, menjadi hari hening, tidak ada yang bersuara atau bersenang-senang, untuk membodohi setan jika mereka kembali. Inilah mengapa penduduk Nusa Penida mengikuti tradisi Nyepi dengan ketat.

Asal muasal ziarah ke Nusa Penida

Keesokan harinya, orang-orang Bali yang ketakutan pergi ke seorang pendeta. Dia memanggil Barong untuk mengirim Mecaling kembali ke Nusa Penida. Imam besar kerajaan Gelgel kemudian datang ke Nusa Penida untuk membersihkan pulau roh-roh gelap dan menghalau Mecaling. Namun Mecaling belum hilang total dan Pura Ped Temple tetap mempertahankan semangatnya. Karenanya, kuil ini menjadi sumber kekuatan bagi mereka yang mempraktikkan ilmu hitam. Tetapi juga tempat ziarah bagi mereka yang mencari perlindungan dari kejahatan dan penyakit. Ada juga ritual khusyuk yang harus dilakukan setiap Hindu di Bali setidaknya sekali dalam seumur hidup ini. Selama berziarah ke Pura Pura Ped di Nusa Penida, ia harus menemukan keseimbangan antara yang negatif dan yang positif. Itulah satu-satunya cara untuk mencapai ketenangan dan harmoni.

Pura Dalem Ped Nusa Penida Bali Indonesia

Pura Dalem Ped, Nusa Penida

Pura apa saja yang ada di Bali dan Nusa Penida?

Pura berasal dari bahasa Sansekerta yang berarti “kota atau” istana. Ada beberapa jenis pura yang masing-masing memiliki fungsi tertentu dalam ritual Bali.

  • Terletak di wilayah pegunungan Bali, Pura kahyangan jagad. Pegunungan itu dianggap sebagai alam sakral magis dan angker. Pura kahyangan terpenting di Bali adalah kompleks Besakih yang berada di lereng Gunung Agung.
  • Untuk fungsi pengelolaan air di atas fungsi keagamaan, Pura tirta,
  • Terletak di desa dan kota Pura desa berfungsi sebagai pusat kegiatan keagamaan masyarakat Bali.
  • Pura puseh didedikasikan untuk memuja Wisnu.
  • Pura mrajapati untuk memuja prajapati, tuan pencipta dan pelindung.
  • Terletak di tepi laut untuk menenangkan para dewa dan dewa laut Pura segara biasanya penting selama Melasti Salah satu contoh dari jenis pura ini adalah Pura Tanah Lot
  • Pura dalem, didedikasikan untuk pemujaan Siwa, Durga, Ibu Pertiwi, Banaspatiraja (barong), Sang Bhuta Diyu, Sang Bhuta Garwa, dan dewa lainnya. Kuil-kuil ini terhubung dengan ritual tentang kematian.

Pura yang paling banyak dikunjungi di pulau Nusa Penida adalah Pura Dalem Ped dan Pura Goa Giri Putri. Keduanya merupakan tempat penting untuk memahami budaya dan sejarah Nusa Penida.

Pura Dalem Ped

Pura Dalem Ped adalah pura terpenting di pulau Nusa Penida. Karena itu tuan rumah raja iblis Mecaling sendiri. Orang Bali menganggapnya sebagai salah satu pura tersuci di Bali. Lima candi sebenarnya adalah Pura Dalem Ped. Yang pertama adalah Pura Segara, istana Batara Baruna (Dewa Samudera), di utara, dekat dengan pantai Laut Selat Nusa dari mana Anda bisa mendengar deburan ombak laut. Di selatan, Anda akan menemukan Pura Taman, sebuah taman pura dengan kolam yang ditumbuhi tanaman teratai. Itu adalah kuil untuk api penyucian. Candi induk, Penataran Ratu Gede Mecaling, berada di bagian barat dan merupakan simbol kekuatan magis pulau Nusa Penida. Dua candi terakhir adalah Pelebaan Ratu Mas dan Bale Agung.

Saya pertama kali pergi ke Pura Dalem Ped pada Desember 2019 untuk mengambil air suci untuk upacara penting selama pembangunan Hotel Adiwana Warnakali. Saya tahu upacara akan berlangsung di 4 Pura yang berbeda. Tetapi saya hanya mengerti sepanjang hari bahwa akan ada 10 upacara, di setiap kuil di setiap Pura. Dan percayalah, kami mengumpulkan banyak air suci untuk upacara hari berikutnya!

Mengumpulkan air suci di Pura Dalem Ped di Nusa Penida

Mengumpulkan air suci di Pura Dalem Ped di Nusa Penida

Pura Goa Giri Putri

Pura Goa Giri Putri adalah salah satu dari 15 situs mengagumkan untuk dilihat di pulau Nusa Penida. Itu terletak di dalam gua yang mengesankan. Kata “goa” berarti gua, “giri” berarti ‘bukit’ dan “putri” berarti ‘putri’. Gua ini memang merupakan situs suci yang sebagian besar didedikasikan untuk Siwa. Siwa adalah dewa ketiga dalam tiga serangkai Hindu. Tiga serangkai terdiri dari tiga dewa yang bertanggung jawab atas penciptaan, pemeliharaan, dan penghancuran dunia. Dua dewa lainnya adalah Brahma dan Wisnu. Peran Shiva adalah menghancurkan alam semesta untuk menciptakannya kembali.

Di ujung gua, Anda juga akan menemukan kuil yang didedikasikan untuk dewi kasih sayang Buddha Tiongkok, Guanyin.

Mengunjungi Goa Giri Putri adalah pengalaman yang luar biasa, selalu mempesona. Dan saya tidak pernah melewatkan upacara di pura terakhir di dalam gua untuk mendapatkan gelang merah putih hitam Bali yang terkenal di pergelangan tangan saya.

Pura Goa Giri Putri Nusa Penida Bali Indonesia

Pura Goa Giri Putri, Nusa Penida

Pura Puncak Mundi

Pura Puncak Mundi terletak di puncak tertinggi di Nusa Penida, lebih dari 500 meter di atas permukaan laut. Jalannya dalam kondisi sangat baik dan menawarkan pemandangan indah ke seluruh pulau. Wilayahnya masih sangat asri dan Anda pasti akan menjumpai monyet.

Kuil ini didirikan pada tahun Saka ke-50 (128 M). Batara Guru (titisan Dewa Siwa) turun ke dunia di wilayah Puncak Mundi dan menjelma menjadi seorang pendeta yang dikenal sebagai Dukuh Jumpungan.

Pura Puncak Mundi terdiri dari tiga pura: Pura Beji, Pura Krangkeng dan Pura Puncak Mundi.

Pura Puncak Mundi Nusa Penida Bali Indonesia

Pura Puncak Mundi

Apa yang harus dilakukan sebelum memasuki pura di Bali?

Sebelum memasuki pura suci mana pun di Bali, Anda harus mengenakan pakaian tradisional Bali seperti sarung. Biasanya Anda bisa menyewanya sebelum memasuki kuil mana pun. Anda juga perlu berpikiran positif. Anda tidak diperbolehkan melakukan hal-hal buruk dan berbicara kasar. Wanita tidak dapat memasuki kuil selama periode menstruasi mereka.

Aturan untuk masuk di pura Bali goa giri putri nusa penida

Aturan untuk masuk di pura Bali

Bagaimana cara memakai sarung di Bali?

Mengenakan sarung dengan benar penting dalam budaya lokal. Dalam bahasa Bali sarung disebut kamen. Pria dan wanita memakainya secara berbeda. Seorang wanita membungkus sarungnya dari kanan ke kiri, sekitar satu setengah kali, berakhir di pinggul kanan. Lapisan luar harus jatuh lebih rendah dari lapisan dalam. Sarung harus menutupi badan dari pinggul hingga mata kaki. Pakaian dapat ditahan di tempatnya hanya dengan mengikatnya, atau dengan tali panjang yang diikat di kedua ujungnya. Wanita Bali biasanya mengenakan korset pinggang luar di atas perut agar tetap rapi. Ikat pinggang (senteng) wajib bagi pria dan wanita yang menghadiri upacara atau memasuki pura. Wanita mengenakan selempang di bagian luar blus mereka.

Seorang pria akan melilitkan sarungnya dari kiri ke kanan di sekitar pinggul, dengan panjang sekitar betis. Yang terpenting, itu diikat sehingga kain ekstra jatuh di bagian depan dengan kembang, yang disebut selendang. Kamen diamankan dengan ikat pinggang, dan di atasnya dikenakan ikat pinggang wajib, seringkali dengan kain pinggul sekunder.

tari baris jangkang nusa penida bali apel photography

tari baris jangkang (foto apel photography)

Budaya Nusa Penida

Nusa Penida milik Bali tetapi memiliki dialek Bali sendiri, yang tidak digunakan di tempat lain di Bali. Dan ada beberapa aspek budaya Nusa Penida yang unik.

Tari Baris Jangkang

Yang khas dari Nusa Penida adalah tari Baris Jangkang. Ini mewakili pasukan iblis yang melayani Dalem Bungkut, raja terakhir Nusa Penida, dalam perang melawan pasukan dari Raja Bali Waturenggong dari Gelgel. Penarinya memakai pakaian adat (kamben cepuk) dari nusa penida dan dilengkapi dengan tombak panjang.

Tarian ini diawali dengan tokoh badut yang memakai topeng yang menjelaskan latar belakang perang. Selanjutnya muncul pasukan iblis, diikuti oleh para pemimpin mereka, Dalem Bungkut dan panglima perangnya I Gde Mecaling. Dalem Bungkut dan I Gde Mecaling menari dengan banyak tertawa, berbicara dengan bahasa setan yang aneh. Sedangkan tentara iblis menari dengan gerakan lambat dan sederhana.

Warisan Budaya Nasional

Tarian sakral ini ditetapkan sebagai Warisan Budaya Tak Benda Nasional (WBTB) oleh Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan. Desa Adat Pelilit, Pinginutan di Nusa Penida, dekat Pantai Atuh, misalnya, kerap mementaskan tarian ini pada saat piodalan atau festival pura. Di desa ini, Tari Baris Jangkang menampilkan berbagai cerita seperti Guak Maling Banten (Gagak mencuri sesajen), Buyung Masugi (Lalat membasuh muka), dan Jelantik Maisik (bisikan Jelantik). Tujuan utama dari tarian ini adalah untuk menolak bencana. Alat musik yang digunakan sangat sederhana seperti kempul, gamelan, petuk, simbal dan dendeng.

Pertunjukan tari ini juga dapat Anda saksikan selama Festival Semarapura, Festival Nusa Penida, dan Pesta Kesenian Bali setiap tahun.

Beberapa pertanyaan ?

Jika anda memiliki pertanyaan tentang sejarah Nusa Penida atau budaya di Bali, silakan bertanya melalui komentar atau pesan. Atau kunjungi artikel khusus untuk menemukan lebih banyak informasi praktis tentang Nusa Penida.

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

You may use these HTML tags and attributes:

<a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <s> <strike> <strong>

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.